MENGEMBANGKAN SUATU SISTEM INFORMASI KESEHATAN


Mengembangkan database pada suatu organisasi Pelayanan Kesehatan seperti Dinas Kesehatan konsep yang sebaiknya kita Sistem Informasi Manajemen Database yang berbasis pada Puskesmas, meskipun pendapat orang berbeda-beda akan tetapi menurut kami cara ini perlu kita tempuh.
Maksud yang tersirat pada Konsep tersebut yaitu guna terwujudnya pengelolaan data dan informasi kesehatan yang akurat mulai dari input (sumber data), pengumpulan, pengolahan, analisis, penyajian dan publikasi data & informasi baik pada kesempatan ini saya coba berpikir mengembangkannya pada Dinas Kesehatan Kota Palu. Seperti layaknya Daerah lain di Indonesia Provinsi Sulawesi Tengah telah melaksanakan Sistem Informasi Kesehatan yang berbasis Database ini sejak Zaman SIMPUS yang dikembangkan oleh Departemen Kesehatan RI akan tetapi kegagalan demi kegagalan yang dialami tidak hanya pada daerah kami ini, salah satunya adalah masalah Sumber Daya Manusia, Letak Geografi dan pada Sistem intu sendiri.


Setelah mengalami kegagalan dengan SIMPUS yang dikembangkan Departemen Kesehatan RI diatas, Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Tengah melalui Program Desentralize Health Services (DHS) mencoba membangun kembali Sistem Informasi Kesehatan Berbasis Database dengan Koordinator Sub Dinas Pelayanan Medik (Subdin YANMEDIK) pengembangan SIK ini berkerjasama dengan salah satu institusi pendidikan di Palu dengan orientasi Integrasi ke Seluruh Kabuaten mengandalkan pengiriman data melalui Jaringan Internet pada masing-masing Kabupaten/Kota. Setelah mencoba untuk menerapkannya, seperti nasib SIMPUS Departemen Kesehatan RI seluruh Sistem yang dibangun dengan seketika tinggal kenangan.
Dari pengalaman diatas ada beberapa hal yang perlu kita ketahui dan merupakan jawaban dari Konsep tersebut, diantaranya :
Komitmen dari pimpinan masing-masing unit untuk melakukan sebuah perubahan dan didukung oleh Staf yang mempunyai tanggungjawab yang tinggi serta sadar akan pentingnya Sistem Informasi Kesehatan.
Sumber Daya Manusia dan Sumber Dana yang merupakan masalah Klasik menjadi tantangan yang tidak mudah untuk menjawabnya.
Pengembangan melalui tahapan yang sistematik dan terstruktur.
Sistem pengelolaan data/informasi terkait pada Sistem Manajemen dan Prosedur Kerja instansi mendukung pelaksanaan Tugas Pokok dan Fungsi.
Guna mendukung Pengembangan SIK berbasis database berikut langkah-langkah yang akan ditempuh :

  1. Meninjau kembali Sistem yang ada (Reviewing the existing system)
  2. Menentukan kebutuhan data (Defining data needs)
  3. Faktor-faktor yang mempengaruhi alur data (Determining the data flow
  4. Desain pengumpulan dan cara pelaporan data (Designing the data collection and reporting tools)
  5. Pengembangan prosedur pemerosesan data (Developing procedures for data processing)
  6. Mengembangkan program pelatihan (Developing the training programme)
  7. Ujicoba sistem (Pre-testing the system)
  8. Monitoring dan Evaluasi pada sistem (Monitoring and evaluating the system)
  9. Mengembangkan mekanisme diseminasi dan umpan balik data (Developing data dissemination and feedback mechanisms)
  10. Mengembangkan sistem informasi dan manajemen kesehatan (Enhancing the Health Management Information Systems)

Berikut uraian langkah-langkah sistematik dan terstruktur yang akan ditempuh guna pengembangan Sistem Informasi Manajemen Database berbasis Puskesmas pada Jajaran Dinas Kesehatan Kota Palu :

1. Meninjau kembali Sistem yang ada (Reviewing the existing system)

Langkah awal yang harus dilaksanakan dengan meninjau kembali sistem yang ada dengan melihat apakah sistem saat ini telah ada kita tidak dapat serta merta membangun sistem baru melainkan harus melihat kedalam apakah saat ini sudah ada sistem yang dilaksanakan, cobalah membangun kekuatan dan mempelajari kelemahan dari sistem yang sudah ada. Tahapan ini dilaksanakan dengan cara sebagai berikut :
Inventarisir formulir yang ada, dari buku dan media lain yang dapat digunakan.
Mencoba menilai kualitas data mengunakan formulir yang ada. Aspek-aspek yang termasuk dalam penilaian kita sebagai berikut :
(a) Ketepatan.
(b) Kelengkapan.
(c) Memenuhi syarat.
(d) Tepat waktu.
Mencari pemecahan masalah yang ada dalam pengumpulan data.
Melihat faktor-faktor apa yang mempengaruhi dalam pengolahan data, dengan cara sebagai berikut :
(a) Analisa data
(b) Bagaimana penyebarluas data
(c) Suplay dan logistik
(d) Pengembangan sumber daya manusia, khususnya staf yang ada.
(e) Kerjasama, koordinasi, komunikasi antara dinas kesehatan dengan lintas sektoral yang terkait.
Melihat aspek yang dibutuhkan dalam indentifikasi sistem, apakah dapat menjawab pertanyaan sebagai berikut :
(a) Apakah masih dapat dipertahankan.
(b) Apakah masih dapat diperbaharui.
(c) Ataukah dihilangkan.
Membuat dan melaporkan hasil penilaian yang telah dilaksanakan
Mendiskusikan hasil penilaian dengan pimpinan.

2. Menentukan kebutuhan data (Defining data needs)

Langkah kedua yang kita laksanakan ialah melihat setiap tingkatan administratif memiliki peran yang tidak sama, sehingga kebutuhan data akan berbeda-beda. Tidak semua kebutuhan data dapat dipenuhi melalui sistem pengumpulan data rutin. Data yang jarang dikumpulkan atau hanya diperlukan untuk suatu kecamatan tertentu dapat diperoleh melalui penelitian atau survei menggunakan sampel. Guna menentukan kebutuhan data, langkah-langkah yang kita perlukan sebagai berikut :

Mendefenisikan perbedaan aturan/fungsi untuk setiap level program unggulan. contoh umum sebagai berikut :
a. Tingkat Administrasi

Desa : Mencari kasus dan fungsi penyediaan pelayanan
Kabupaten : Monitoring dan supervisi perencanaan program dan evaluasi
Provinsi : Perencanaan program dan evaluasi
Nasional : Membuat kebijakan
b. Mengindikasikan indikator fungsi pada tugas pokok dan fungsi masing-masing bagian baik puskesmas maupun bagian pada Dinas Kesehatan Kota Palu.
c. Merumuskan formula dan mengidentifikasi variabel dari data yang dibutuhkan untuk menghitung indikator-indikator tersebut.
d. Mencoba menemukan elemen-elemen data yang berbeda baik berupa numerator maupun denominator dari masing-masing indikator. Sumber utama data berupa :
? Laporan rutin sistem manajemen informasi kesehatan berupa Indikator Kesehatan
? Sistem informasi kesehatan lainnya dan dibawah tanggung jawab institusi atau agensi lainnya. (Sistem pencatatan angka kelahiran dan kematian dari BPS setempat).

Beberapa pertanyaan yang harus kita jawab berhubungan dengan kebutuhan data diantaranya :
1. Kebutuhan minumum data dasar
2. Tugas pokok dan fungsi harus lebih dipahami sebagai tanggungjawab guna lebih mengintegrasikan data-data yang ada, terkait pula sumber daya staff yang ada guna mengidentifikasi kebutuhan data sangat lemah.
3. Membedakan data yang seharusnya termasuk dalam sistem pengumpulan data dari data yang terbaru yang dihasilkan dari studi dan survey.

3. Faktor-faktor yang mempengaruhi alur data (Determining the data flow)

Langkah ketiga yang kita lakukan yaitu melihat faktor-faktor yang mempengaruhi alur data dimana tidak semua data yang terkumpul pada puskesmas tertentu harus di kirim ke Dinas Kesehatan diatasnya. Data paling rinci disimpan sebagai arsip ditempat yang telah ditentukan, penyampaian laporan ke Dinas Kesehatan sebaiknya sesuai dengan kesepakatan bersama data apa yang harus dikirim.

1. Menentukan siapa yang bisa mengolah data, dengan cara identifikasi :
Identifikasi variabel/indikator kebutuhan penentu keputusan.
Identifikasi unit yang sesuai dengan kemampuan staff.
Faktor Determinan yang perlu diperhatikan pada langkah ini adalah Fungsi dari Dinas Kesehatan yang nantinya akan memanfaatkan serta menghasilkan informasi.
2. Coba tentukan berapa sering data dibutuhkan dalam semua tingkat, mengandung berapa faktor :
Kebutuhan dari semua tingkat
Seberapa jauh fenomena dapat diobservasi
Mencatat kejadian langka atau suatu kejadian yang terabaikan (misalnya : Pemberian label vaksin imunisasi di desa)berdasarkan permintaan lanjut atau sebagian setiap bulannya.
3. Menentukan bagaimana format data sesuai dengan permintaan pada Dinas Kesehatan Kota Palu yang nantinya dapat dipergunakan untuk Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Tengah selanjutnya pada Departemen Kesehatan RI
4. Membuat diagram dan kesimpulan informasi guna pengambilan keputusan.

Tantangan yang kiranya akan dalam hal ini :

1. Kurangnya pemahaman staf bagaimana teknik pengumpulan data, disamping kesiapan fasilitas pemerosesan data baik komputer maupun kalkulator.
2. Ketidakmampuan membedakan data yang dibutuhkan untuk pelayanan dan data yang dibutuhkan untuk manejemen guna perencanaan dan monitoring.
3. Rendahnya tingkat kemampuan administrasi untuk menyimpulkan data dasar yang dikumpulkan, antara lain :
Kurangnya keahlian teknis dari staff
Kurangnya fasilitas memproses data (Kalkulator,komputer ,dsb)
Kurangnya keahlian staff dalam mengop[erasikan komputer
4. Kurangnya fasilitas untuk mengumpulkan data dasar pada bagian administrasi level rendah

4. Desain pengumpulan dan cara pelaporan data (Designing the data collection and reporting tools)

Langkah keempat mendesain pengumpulan dan cara pelaporan data. Prinsip yang perlu kita penuhi guna mendesain pengumpulan dan cara pelaporan data yaitu : Staf yang bertugas untuk mengisi formulir laporan harus mempunyai pemahaman yang baik mengenai maksud dari formulir tersebut. Sekiranya Pengumpulan dan pelaporan data sefektif mungkin, sederhana dan lengkap.

Langkah-langkah guna mendesain pengumpulan dan cara pelaporan data sebagai berikut :
1. Membuat draft formulir dari berbagai macam laporan yang dibutuhkan dengan maksud agar sebagai acuan dan merupakan indikatornya.
2. Membandingkannya kemudian memastikan seluruh data dapat di ambil menggunakan formulir tersebut
3. Mencoba menerapkan draft tadi pada petugas pengelolanya kemudian diskusikan kepada mereka apa kekuarangan formulir baru ini dengan cara pertama membandingkan dengan formulir yang lama, kedua apa kelebihan dan kekurangannya, ketiga cobalah modifikasi formulir tersebut guna lebih mengoptimalisasikannya, keempat formulir tersebut harus menggunakan bahasa indonesia yang dengan ejaan yang disempurnakan.
4. Persiapkanlan petunjuk penggunaan formulir tersebut.
5. Laksanakanlah Uji coba dengan menggunakan formulir tersebut sesuai dengan petunjuk yang telah ada.
6. Nilai dan evaluasilah hasil ujicoba diatas.
7. Dari hasil penilaian dan evaluasi, buatlah formulir yang baru.

Ada beberapa permasalan yang perlu kita cermati dimana Teknik dan kemampuan pengumpul data tidak konsisten dengan kebutuhan pengolah data. Selanjunnya pelaksaanaan uji yang dilakukan harus disesuaikan dengan kondisi lapangan menyangkut dimana, siapa pelaksananya dan berapa lama waktu yang dibutuhkan.

5. Pengembangan prosedur pemerosesan data (Developing procedures for data processing)

Langkah kelima Mengembangkan prosedur pemerosesan data dimana data Sistem Informasi yang kita rencanakan diproses secara konsisten sesuai dengan tujuan pengumpulan, perencanaan, analisis dan pemanfaatan data.

Langkah-langkah guna Mengembangkan prosedur pemerosesan data sebagai berikut :
1. Lakukan asesment terhadap keuntungan dan kerugian pemrosesan data secara manual dibandingkan dengan menggunakan komputer, dengan mempertimbangkan faktor – faktor berikut :
• Biaya
• Ketersediaan tenaga dengan keahlian yang sesuai untuk beralih ke sistem komputer terutama di tingkat terendah dimana sistem komputerisasi akan diterapkan.
• Ketersediaan tenaga tehnisi apabila terjadi kerusakan
2. Apabila kita memilih untuk mengembangkan sistem komputerisasi, pastikan bahwa nantinya akan dipergunakan untuk pemrosesan data sampai pada Puskesmas, assesment pula SDM yang ada pada Puskesmas apakah perlu dilaksanakan pelatihan baik pengoperasiannya maupun pemeliharaan sistem.
3. Tentukan spesifikasi pengembangan software kaitanya dengan pengguna data pada tingkat yang berbeda. Aspek yang penting untuk dipertimbangkan adalah :

• Software yang ada apakah telah legal menurut hukum ? dalam artian Shareware (Lisensi apa telah kita dapatkan ?)
• Hindari pembajakan Software
• Pilihlah Software yang mudah dipahami serta sebisa mungkin murah (Opensource)
• Apakah software ini dapat menyediakan laporan secara rutin
• Terdapat mekanisme pengawasan/pemeriksaan kualitas data didalam software tersebut
• Kebutuhan analisis data dari pengguna
4. Kembangkan kebutuhan software untuk pemrosesan data di tiap-tiap tingkatan dimana komputer akan digunakan berdasarkan spesifikasi yang dibutuhkan. desain software dapat menghasilkan output yang sama dengan sistem informasi manajemen kesehatan yang telah dikembangkan sebelumnya, hanya membutuhkan sedikit modifikasi. Putuskan apakah perlu mengembangkan software baru atau memodifikasi program yang sudah ada.
5. Lakukan uji coba software dengan memperhatikan :
Identifikasi kesalahan, Kemampuan software untuk memberikan data yang dibutuhkan, dan Kemampuan staf dalam menggunakan software
6. Kembangkan dan ujicoba petunjuk penggunaan software.
7. Desain program pelatihan penggunaan software pada staf

Beberapa hal yang harus kita perhatikan dengan cermat, diantaranya
1. Kemampuan hardware yang tersedia, terutama pada tingkat yang lebih rendah untuk mengakomodir software misalkan kemampuan menyimpan data. 2. Kompatibilitas dengan software lain. (bila ada dan kita harus perhitungkan akan adanya software dimasa akan datang) 3. Prosedur dasar pemeliharaan sistem. 4. Sistem keamanan yang ada dalam software tersebut

6. Mengembangkan program pelatihan (Developing the training programme)

Langkah keenam Mengembangkan program pelatihan dengan tunjuan meningkatkan sumber daya pelaksana dengan merancang pelatihan sesuai dengan tingkatan pengetahun pengelola.
Langkah-langkah guna mengembangkan program pelatihan yang efektif menunjang pengembangan sistem informasi berbasis puskesmas sebagai berikut :
1. Segera lakukan penilaian kebutuhan pelatihan (Training Needs Assessment=TNA) bagi petugas data dan pengguna data. Ada 4 type pelatihan yang kami tawarkan dalam hal ini :
Pelatihan untuk Pelatih (TOT)
Pelatihan bagi petugas data di tingkat perifer tentang bagaimana mengisi formulir dengan benar.
Pelatihan bagi operator komputer dalam menggunakan software dan hardware.
Pelatihan bagi staf pada berbagai tingkatan mengenai penggunaan data.
Penilaian kebutuhan pelatihan juga harus dilakukan untuk setiap tipe pelatihan. Beberapa variabel yang perlu dikumpulkan pada saat penilaian kebutuhan pelatihan meliputi :
Fungsi dasar dari setiap staf (TUPOKSI) terkait dengan Sistem Informasi Manajemen Kesehatan.
Peningkatan pelatihan yang telah diperoleh sesuai dengan kinerja masing-masing.
Kapan pelatihan sebelumnya dilaksanakan, Apakah pelatihan sebelumnya telah mampu meningkatkan kapasitas staf menjalankan fungsi yang diharapkan, dan Jenis pelatihan yang dibutuhan
2. Mengembangkan kurikulum untuk setiap tipe pelatihan berdasarkan hasil penilaian kebutuhan pelatihan.
Beberapa aspek yang tercakup :
Kelompok sasaran (untuk siapa?), Isi (apa?), Strategi (Bagaimana?), danDurasi (Berapa lama?) Hal ini terkait dengan lamanya pelaksanaan pelatihan serta alokasi waktu untuk setiap topik pelatihan. Hasil dari tahap ini adalah silabus pelatihan untuk masing-masing program pelatihan yang dilaksanakan.
3. Mengembangkan Materi Pelatihan. Beberapa materi pelatihan yang dianjurkan :
Pelatihan bagi petugas data terdiri dari materi, kamus data, Isi, daftar indikator, perumusan masalah, definisi, sumber data, & petunjuk pengisian format.
Pelatihan bagi pengguna data : materi, panduan untuk pengguna data (berbeda untuk setiap tingkatan), Isi, analisis data, interpretasi, dan penggunaan.
Pelatihan bagi Operator komputer : materi, panduan penggunaan software, Isi, petunjuk yang jelas (sebisa mungkin dilengkapi dengan contoh) bagaimana penggunaan software, perumusan masalah.
Pelatihan untuk pelatih : materi, panduan bagi pelatih, Isi, petunjuk bagaimana melaksanakan pelatihan program bagi petugas data dan pemngguna data, strategi pengajaran, petunjuk penggunaan buku panduan bagi pengguna data dan petugas data.
4. Reproduksi materi pelatihan, Karena ada kemungkinan modifikasi format, struktur dan isi materi pelatihan berdasarkan evaluasi sebelumnya, oleh karena bahan materi yang akan dicetak kembali perlu diperhitungkan.
5. Merancang model evaluasi pelatihan. Langkah ini sangat penting karena sebagian besar evaluasi memerlukan data dasar tentang pengetahuan peserta sebelum pelatihan.
6. Identifikasi peserta yang tepat untuk masing-masing jenis pelatihan berdasarkan tugas dan tanggung jawabnya dalam mengumpulkan, mengelola dan menggunakan data. Salah satu strategi yang efisien adalah mengidentifikasi dan melatih materi utama kepada staf yang dapat berperan sebagai trainer untuk wilayah di sekitarnya. Jika strategi ini dipilih, perlu mempertimbangkan distribusi geografis peserta pelatihan untuk Training of Trainer.
7. Lakukan pelatihan bagi petugas data
8. Lakukan pelatihan bagi pengguna data. Hal ini biasanya dilakukan setelah tersedia cukup data agar dapat digunakan pada saat pelatihan.
9. Evaluasi program pelatihan termasuk materi pelatihan yang digunakan.
10. Modifikasi materi pelatihan dan program pelatihan berdasarkan hasil evaluasi. Hal ini harus sudah dilakukan sebelum melakukan melangsungkan pelatihan berikutnya.

Yang perlu diperhatikan guna keberhasilan pelaksanaan pelatihan adalah :
1. Pemilihan peserta yang tepat bagi program pelatihan yang berbeda-beda.
2. Identifikasi latar belakang staf yang akan mendapat pelatihan.
3. Bahasa yang digunakan pada materi pelatihan
4. Penyebarluasan materi dan buku panduan.
5. Fasilitas yang tepat untuk pelaksanaan pelatihan.

7. Ujicoba sistem (Pre-testing the system)

Salah satu tahapan penting dalam pengembangan suatu Sistem Informasi yaitu Uji coba sistem sebelum diimplementasikan, suatu sistem harus diujicoba pada kondisi yang mencerminkan kondisi sebenarnya.

Ujicoba sebaiknya dilaksanakan sesuai tahap-tahap sebagai berikut :
1. Langkah pertama

Menyiapkan petunjuk pelaksanaan uji coba, petunjuk ini memuat pertanyaan-pertanyaan berikut :
Dimana?
Memilih tempat dimana uji coba sistem tersebut akan dilakukan.Diperlukan pengembangan kriteria untuk menentukan lokasi uji coba.Dapat berupa faktor teknis seperti tingkat keahlian dan kualifikasi staf di wilayah, pertimbangan praktis seperti letak wilayah, dukungan infrastruktur dan kerjasama staf.
Siapa?
Siapa yang akan menjadi peserta uji coba. Ini penting untuk menentukan type pengguna dan penyedia data.
Apa?
Apa yang menjadi tujuan dari diadakannyauji coba ini, khususnya aspek-aspek apa saja dalam Health Management Information Systems yang akan diujicoba.
Bagaimana?
Alat-alat dan mode apa saja yang akan dikembangkan untuk pengumpulan data secara sistematis hingga diperoleh formulir uji coba yang efisien.
Berapa Lama ? Berapa lama uji coba tersebut akan dilakukan
2. Langkah Kedua
Orientasi staf yang terlibat dalam uji coba, yang harus dilaksanakan ialah :
Jelaskan tujuan dan prosedur uji coba
Lakukan pelatihan bagi pengguna dan penyedia data di wilayah uji coba
Laksanakan kegiatan uji coba
Buat laporan
Rumuskan rekomendasi dari hasil uji coba

Karena uji coba merupakan salah satu tahap yang harus kita cermati dan membutuhkan kehati-hatian sebaiknya Penerapan mekanisme monitoring yang proaktif dan sistematis selama fase uji coba. Pembaharuan perangkat lunak secara sistematis di semua unit yang telah diinstalkan sistem dan yakinkan bahwa jajaran Dinas Kesehatan dan Puskesmas telah siap melaksanakannya.

8. Monitoring dan Evaluasi pada sistem (Monitoring and evaluating the system)

Tujuan dari monitoring dan evaluasi tidak hanya fokus pada mencari kesalahan dan kekurangan pada sistem tetapi terhadap aspek-aspek lain yang mendukung secara tidak langsung. Cara ini sangat baik dilaksanakan untuk dapat mengidentifikasi kesalahan yang terjadi pada pelaksanaan uji coba suatu sistem.
Monitoring dan evaluasi kiranya dilaksanakan melalui tahapan berikut :

1. Membuat rencana pengembangan yang sistematik bagaimana melaksanakan monitoring dan evaluasi, sehingga dapat menjawab beberapa pertanyaan seperti Apakah Monitoring dan Evaluasi itu? Bagaimana cara melaksanakannya? Siapa yang melaksanakannya? Berapa frekuensi yang bisa dikondisikan? Bagaimana pelaksanaan dari disaminasi sistem? Apa umpan balik dari evaluasi untuk dapat diperbaiki?
2. Cobalah mengidentifikasi sumber daya yang diperlukan untuk pelaksanaan monotoring dan evaluasi karena prioritas kegiatan terletak pada tersedianya sumber daya dan kebutuhan.
3. Lanjutkan dengan merencanakan pelaksanaan monitoring dan evaluasi.
4. Laksanakanlah disiminasi hasil kegiatan monitoring dan evaluasi.
5. Langkah terakhir buatlah suatu rekomendasi dari hasil kegiatan monitoring dan evaluasi.

Sebaiknya monitoring dan evaluasi menjadi kegiatan yang sifatnya rutin dilaksanakan serta dapat menyediakan petunjuk yang sifatnya teknis dan berisi informasi lainnya.

9. Mengembangkan mekanisme diseminasi dan umpan balik data (Developing data dissemination and feedback mechanisms)

Cara efektif untuk memotivasi para pengolah data pada level terendah seperti Puskesmas adalah dengan terus menerus memberikan umpan balik baik positif dan negatif mengenai data yang telah mereka hasilkan.
Langkah yang harus dilalui yaitu :

1. Tentukan langkah paling efektif dan efisien untuk mendiseminasikan data dengan mempertimbangkan faktor-faktor Kepada siapa data akan didiseminasikan? Kebutuhan kelompok sasaran harus dipertimbangkan. Apa yang harus didiseminasikan? Hal ini tidak hanya output, tetapi juga umpan balik tentang siapa yang menggunakan informasi dan apa/bagaimana mereka menggunakannya. Seberapa sering data harus didiseminasikan ke kelompok sasaran. Dalam format format seperti apa diseminasi kepada kelompok sasaran yang berbeda-beda? Berbagai bentuk dan acara untuk diseminasi harus dipertimbangkan.
2. Identifikasi sumber daya manusia, anggaran/biaya dan sumber daya lainnya guna mengimplementasikan rencana diseminasi data.
3. Prioritaskan berbagai cara diseminasi data agar dapat diadopsi berdasarkan kebutuhan dan ketersediaan sumber daya.
4. Implementasikan kegiatan diseminasi data.
5. Kembangkan dan implementasikan sistem monitoring dan evaluasi diseminasi data serta umpan balik yang telah dilaksanakan. Beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan ialah pertama cakupan yang dimaksudkan adalah sejauh mana pencapaian terhadap target audiens? Kedua bagaimana pengaruh umpan balik terhadap staf. Ketiga tingkat utilisasi berdasarkan target audiens – apakah mereka benar-benar menggunakan data yang telah disajikan dalam presentasi?

Tantangan yang akan dihadapi diataranya bagaimana kita menyiapkan laporan, jumlah anggaran yang terbatas untuk membiayai kegiatan diseminasi, bagaimana memastikan agar aktivitas diseminasi mencapai sasaran yang tepat. Cobalah tetap konsistensi antara data yang didiseminasikan melalui Sistem Informasi manajemen kesehatan dengan data yang akan dipublikasikan dan diseminasikan bagian lain yang ada pada Dinas Kesehatan Kota Palu, khususnya pada program yang masih harus berkoordinasi pada Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Tengah.

10. Mengembangkan sistem informasi dan manajemen kesehatan (Enhancing the Health Management Information Systems)

Pengembangan sistem informasi manajemen kesehatan akan selalu berkembang, dimana para pelaku yang terlibat di bidang ini akan selalu mencoba untuk mengembangkannya mengikuti trend yang ada.

Guna mengembangkan sistem informasi dan manajemen kesehatan diperlukan langkah-langkah sebagai berikut :
1. Coba tinjau kembali monitoring dan evaluasi yang dilaksanakan pada sistem informasi dan manjemen kesehatan.
2. Mengedintifkasi kembali aspek-aspek sistem informasi manajemen kesehatan guna mengembangkan kembali fungsi utama dari sistem informasi dan manajemen, adapun aspek yg dibutuhkan : Mengembangkan simkes sebagai pengontrol data; Mengembangkan kapasitas; Menentukan mekanisme; Mengembangkan strategi; Meningkatkan kerjasama; Menyatukan dan membuat inisiatif.
3. Mengedintifikasi sumber-sumber daya yang dibutuhkan untuk mengemplementasikan dari beberapa bagian pelaksana yang berbeda guna pengembangan simkes.
4. Prioritas pada bagian yang berbeda, hal ini terkait dengan derajat, kepentingan, kebutuhan & ketersediaan sumber-sumber daya guna penerapan yang tepat.
5. Cobalah menyiapkan jadwal pelaksanaan sisem informasi kesehatan yang lebih baik.
6. Kerjakanlah beberapa cara yang berbeda yang dibutuhkan untuk meningkatkan simkes.
7. Dan tidak kalah pentingnya lakukanlah monitoring dan mvaluasi terhadap isu-isu yang baru guna perkembangan sistem informasi dan manajemen kesehatan.

Tantangan yang akan dihadapi dalam pengembangan sistem informasi dan menjemen kesehatan bagaimana mempertahankan kepentingan diantara para pengambil keputusan yang berbeda guna kelanjutan pengembangan sistem informasi dan manajemen kesehatan. Menyiapkan sumberdaya manusia yang handal. Selalu aktif berkoordinasi pengelola data yang berbeda guna meminimalkan kesalahan pada saat pengumpulan data. Cobalah evaluasi tim pengelola sistem informasi dan manajemen kesehatan setelah masa uji coba dilaksanakan.

Setelah kita melihat gambaran umum konsep yang telah kami utaran diatas maka jelaslah bahawa pengembangan Sistem Informasi Manajemen Kesehatan yang berbasis pada Puskesmas merupakan suatu yang harus dipikirkan dan segera mungkin dikembangkan di Kota Palu, sebagai mana yang telah di sarankan pada Profil Kesehatan Kota Palu Tahun 2005, berikut kutipannya :

* Perlu adanya perhatian khusus terhadap dua indikator derajat kesehatan dengan melaksanakan kegiatan-kegiatan akselerasi dalam upaya menurunkan angka kesakitan dan kematian dengan meningkatkan kerja sama baik lintas program dan lintas sektor.
* Meningkatkan program surveilans penyakit, baik menular maupun tidak menular untuk menghadapi transisi epidemilogi penyakit.
* Meningkatkan kegiatan yang beroerintasi pada tindakan promotif dan preventif melalui komunikasi, informasi, dan edukasi kepada masyarakat.
* Perlunya suatu kajian khusus untuk mengembangkan konsep Pre Payment dalam mengantisipasi besarnya pengeluaran untuk biaya pengobatan.
* Peningkatan program diseminasi informasi tentang prinsip hidup bersih dan sehat (PHBS).
* Melakukan kegiatan stimulan kepada masyarakat untuk berprilaku sehat.
* Perlu adanya sistem pemasaran sosial di bidang kesehatan.
* Pemberdayaan masyarakat melalui kegiatan kesehatan yang berbasis keluarga.
* Perlunya kebijakan khusus mengenai pengembangan sumber daya kesehatan dan tenaga kesehatan.
* Perlunya peningkatan hubungan kemitraan dengan sektor terkait, LSM, dan Stake holders.
* Perlunya pengembangan Sistem Informasi Kesehatan (SIK).

(Sumber Profil Kesehatan Kota Palu Tahun 2005)

Pada point terakhir menyarankan ”perlunya pegembangan Sistem Informasi Kesehatan (SIK)” hal ini merupakan suatu daya ungkit yang perlu kita kembangkan bersama.
Sistem informasi manajemen database berbasis puskesmas yang saya tawarkan merupakan salah satu solusi untuk meningkatkan Derajad Kesehatan Masyarakat dengan output yang dihasilkan oleh Sistem Informasi Manajemen Database yang saya tawarkan sebagai bahan untuk merencanakan dan kewaspadaan dini yang sangat awal. Manfaat yang lain akan didapatkan ialah
1. Sangat mengurangi duplikasi
2. Konsisten
3. Efisien dan efektif sangat tinggi
4. Terintegrasi menjadi satu sistem
5. Akses lebih cepat dan sangat mudah mengoperasikannya

Informasi potensial yang dihasilkan dari desain Sistem Informasi Manajemen Database berbasis Puskesmas yang saya tawarkan :
1. Database dengan konsep data warehousing (Gudang Data).
2. Geografic Information Systems.
Dapat melihat persebaran penyakit berdasarkan klaster-klaster maupun persebaran tenaga kesehatan.
3. Data diperoleh langsung dari kunjungan masyarakat ke puskesmas sehingga sangat akurat dan dapat langsung diakses oleh Dinas Kesehatan Kota Palu.
4. Saran kepada Dinas Kesehatan Kota Palu dalam memilih, menggunakan dan memelihara investasi Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK)

Kiranya dalam mengembangkan suatu sistem harus bersama-sama antara pihak pengembang dengan Dinas Kesehatan Kota Palu yang dalam hal ini sebagai pengguna dari sistem yang akan dipergunakan nantinya, dengan harapan dapat menjamin keberlangsungan sistem, aksesibilitas yang tinggi, mempunyai manfaat serta keamanaan. Dari gambar diatas dapat kita lihat bahwa Dinas Kesehatan Kota Palu bukan sekedar pemakain akan tetapi bersama-sama dengan mitranya nantinya mengembangkan sistem yang sesuai rencana. Pengembang akan melatih beberapa Staf yang ditunjuk oleh Dinas Kesehatan Kota untuk dapat menjadi Programer sekaligus dapat memelihara keseluruhan dari sistem apabila dalam implementasinya di lapangan pasca pelaksanaan, jadi dengan kata lain seluruh masalah teknis akan dapat diatas langsung oleh para staf tang ditinjuk. Model seperti ini sedang dikembangkan pada Sistem Informasi Manajemen Kesehatan di Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman Daerah Istimewa Jogjakarta dan Dinas Kesehatan Kabupaten Wonosobo Provinsi Jawa Tengah. Investasi yang besar dalam pengembangan Sistem ini akan diimbangi dengan penguasaan pada seluruh sistem oleh Staf yang telah dilatih Pengembang, diharapkan staf tersebut dapat menyelesaikan seluruh masalah baik kekurangan, kerusakan maupun pada tahapan pemeliharaan sistem. Mengapa kelihatan sangat mudah? Ya, jawabannya sangat mudah karena konsep yang saya tawarkan ini mempergunakan Software Opensource (PHPMysql) dengan mengadopsi Sistem yang telah berlangsung pada Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman Daerah Istimewa Jogjakarta dan Dinas Kesehatan Kabupaten Wonosobo Provinsi Jawa Tengah. Untuk meminimalisasi kegagalan seperti yang telah disampaikan langkah-langkahnya diatas jadikan 4 (empat) Puskesmas sebagai Pilot Project karena Kota Palu terbagi menjadi 4 (empat) Kecamatan yaitu :
1. Kecamatan Palu Utara pada Puskesmas Pantoloan
2. Kecamatan Palu Timur pada Puskesmas Singgani
3. Kecamatan Palu Barat pada Puskesmas Kamonji
4. Kecamatan Palu Selatan pada Puskemas Mabelopura.

Rencananya Apabila konsep ini diterima saya akan berkerjasama dengan Pihak Universitas Gadjah Mada (UGM) yang sangat berpengalaman dalam Pengembangan Sistem Informasi dan Manajemen Kesehatan dan telah menerapkan Sistem seperti ini pada Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman Daerah Istimewa Jogjakarta dan Dinas Kesehatan Kabupaten Wonosobo Provinsi Jawa Tengah dan beberapa daerah lainnya yang telah mengadopsi berbagai sistem informasi dan manajemen kesehatan. Demikian konsep pengembangan Sistem Informasi dan Manajemen Database Berbasis Puskesmas yang kami yakin akan berhasil dengan baik.

Bahan Bacaanku

Fuad Anis, 2006, Sistem Informasi Kesehatan Kabupaten/Kota, Sistem Informasi Manajemen Kesehatan UGM, Yogyakarta.
Fuad Anis, 2006, Informatika Kesehatan Masyarakat, Sistem Informasi Manajemen Kesehatan UGM, Yogyakarta.
Fuad Anis, 2007, Arah Pengembangan SIKDA : Pengalaman Kab. Sleman an Kab. Wonosobo, Sistem Informasi Manajemen Kesehatan UGM, Yogyakarta.
Kusnanto Hari, 2006, Data Warehousing, Sistem Informasi Manajemen Kesehatan UGM, Yogyakarta.
Wilarso Lik, 2002, Konsep, Desain dan Pengembangan Sistem Informasi Rumah Sakit, PUSILKOM-UI, Jakarta.Oetomo Sutedjo Dharma, 2002, Perencanaan dan Pembangunan Sistem Informasi, Andi Yogyakarta, Yogyakarta
World Health Organization, 2004, Developing Health Management Information Systems, Geneva.
Dinas Kesehatan Kota Palu, Profil Kesehatan Kota Palu Tahun 2005, Palu

chandra

10 Responses to “MENGEMBANGKAN SUATU SISTEM INFORMASI KESEHATAN”


  1. 1 Anggoro 15 Mei 2007 pukul 18:29

    Tulisan yang sangat menarik pak, saya sudah bookmark pribadi blog anda ini. Namun ada beberapa hal yang mengganjal, setelah saya membaca tulisan anda diatas.

    Kesan pertama yang saya dapatkan, tulisan ini sangat ‘software-sentris’ dimana pemberatan terhadap subyek pelaku-pemakai SIM minimal sekali diperhatikan, dan terus terang saya menemukan banyak tulisan serupa, yang menurut saya pribadi, agak ketinggalan dari sisi pembangunan SI nya itu sendiri.

    Justru ‘core’ dari tulisan ini seharusnya, kenapa SIMPUS dan proyek Subdin YANMEDIK gagal? Presumsi pertama saya biasanya, untuk sebuah pembangunan SI, re-engineering loop pertama akan meninjau ke-termanfaatan SI untuk penggunanya. Siapa penggunanya atau lebih jauh, stakeholdernya? Pemerintah, masyarakat, dan penyedia layanan kesehatan (dalam kasus SIK ini), merupakan aktor utama pengguna SIK yang bersangkutan. Apakah mereka mendapatkan manfaat dari SIK tersebut? Tidak (karena gagal toh). Kenapa? Karena mereka tidak merasa perlu untuk menggunakannya. Kenapa tidak dirasa perlu? Karena tidak bermanfaat buat stakeholder tersebut. Apakah benar tidak bermanfaat? Tidak benar, karena SIK akan sangat bermanfaat. Namun buktinya, konsep tersebut gagal. Dimana salahnya? Ini yang harus terlebih dulu dicari tahu. Setelah itu, kita bisa menemukan ‘requirements’ baru untuk SI versi.2 yang akan dibangun, karena re-engineering adalah sebuah proses belajar dari kesalahan. Tools, disisi lain, adalah nomer dua setelah konsep pembangunan SI nya ditentukan.

    Saya setuju dengan anda, ketersediaan data dasar akan sangat penting, sebagai bahan perumusan informasi untuk kemudian digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan tertentu. Dan untuk saat ini, saya pikir struktur2 data dasar yang sudah dimiliki oleh setiap unsur pemda sudah mencukupi untuk itu. Namun ada satu hal, belum ada keseragaman struktur data yang bisa disepakati. Mengapa harus ada kesepakatan? Karena kesepakatan struktur data, konsep data/information sharing akan dapat dengan mudah dilakukan. Konteks kita masih di SIK yang terintegrasi toh? Metadata standard mungkin bisa menjawab hal ini, sekaligus menjawab tantangan pembentukan Data/metadata repository yang anda sebutkan.

    Dari sisi tools sendiri, kenapa semuanya kok propietary yah… hehehe… saya cari2 yang free/opensource kok gak ada yah… Memang benar, PHP-MySQL adalah OS, namun itu di skala deployment. Begitu softwarenya di keep dan dijual, yakin deh, gak akan bakal bisa cepat berkembang… LOL. Googling, saya malah mendapatkan http://www.hisp.org/ di Afrika yang meng-open-kan propietary produknya…

    Hanya komentar, cuma nulis yang ada di kepala… Tabik… nanti kontak2 lagi.

  2. 2 Telo 18 September 2007 pukul 15:47

    Bohong besar kalo UGM sudah berhasil mengembangkan SIMKES di Slemen dan Wonosobo. Ini namanya gosip…

  3. 3 Chandra 19 September 2007 pukul 05:43

    Silahkan komentari tulisan diatas, saran anda kami terima, soal pengembangan SIMKES di wonosobo dan sleman anda boleh cross cek sendiri ke Dinas Kesehatan setempat, apabila hal ini tidak benar. Sepengetahuan saya kerjasama telah dilaksanakan dengan kedua Dinas Kesehatan diatas, khususnya Dinkes Sleman direncanakan untuk dikembangkan sampai ke balai pengobatan dan praktek dokter swasta.
    Terima kasih telah merespon tulisan saya, saran kami butuhkan.
    Chandra

  4. 4 cobalahini 10 Oktober 2007 pukul 04:05

    pak telo…saya ikut nimbrung…..bukannya di sleman dan wonosobo tidak berjalan akan tetapi yang benar adalah susah dijalankan dan implementasinya…..orientasi software puskesmas pada user adalah “susah” bayangkan saja ibu perawat umur 50 tahun pegang mouse sementara antrian buanyak…..
    mas chandra tulisannya bagus tapi tidak membumi…..tapi hal ini menurut saya wajar….anda terlalu berorientasi pada gambaran ideal…kalo saya lebih senang kursuskan mereka komputer……ajarkan bahwa dengan demikian obat tidak bisa hilang catatan rapi…..tapi “pendapatan” berkurang…………..pernah nggak tidur di puskesmas atau “nyantai” di puskesmas?…..

  5. 5 dinkesprovsulteng 10 Oktober 2007 pukul 04:38

    Terima kasih telah saya ucapkan karena tulisan saya diatas mendapat respon dari kawan-kawan sekalian.
    Bapak/Ibu yang saya hormati, masalah implementasi software puskesmas diatas sebaiknya kita berpikir lebih luas untuk memahami bagaimana cara implementasi yang baik di lapangan, pada masa implementasi komitmen dan leadership sangat berperan saya kira anda lebih tahu. Tim yang dilibatkan pada masa implementasi sepatutnya telah di pilih, dilatih dan sebagainya. Silahkan anda jalan-jalan ke Sleman (Hariyanto=pengelola) dan Wonosobo(Waljiran(klo tidak salah ketik)=pengelola), hubungi mereka, saya kemarin kebetulan jalan bersama mereka ke puskesmas yang menggunakan software tsb.

    Saya setuju dengan anda tentang kursus diatas, tapi itukan urusan dapur orang om, diluar campur tangan kita.

  6. 6 boed 5 September 2008 pukul 08:17

    Simpus dianggap berjalan ada 2, Jalan di semua Puskesmas,Jalan di tempat, Jalan hanya di beberapa Puskesmas.
    Lha namanya implementasi itu khan lebih kompleks dari buat program, program bagus, usernya kurang bagus, program kurang bagus – usernya bagus, wong user bagus program bagus juga belum tentu bisa jalan,kenapa? misal jaringan komputernya memble. Jadi kalau mau lihat program SIMPUS dianggap sudah berjalan ya jangan parsial, cuman dari dinkes saja, atau dari beberapa puskesmas saja. Harus dari seluruh puskemas dan dinkes. Di bawah ini salah satu contoh kendala implementasi simpus di sebuah lokasi

    http://tantos.web.id/blogs/alternatif-arsitektur-puskesmas-online

    Untuk SIMPUS yang saat ini harus open source atau apalah, menurut saya kalau memang anggaran cukup ya beli lincense, kalau gak cukup pakai open source. Jangan anggaran guede tapi pakai yang gratisan, sisanya gak tahu deh entah kemana. Sejauh dengan program open source itu bisa dipakai dengan cepat( khususnya di lokasi puskesmas) it’s ok. anggap 1 puskesmas 1 pc, konek ke 1 server(dinkes), kalo ada 40 puskesmas, berarti dalam 1 waktu ada 40 komputer yang konek ke server. Yang harus dijamin adalah server tidak boleh lambat, en jaringan harus selalu ok, kalo jaringan tidak ok, ya dijamin pakai manual lagi ( buku kelurahan yang guede2). Mau pakai web based atau desktop base, semuanya boleh2 saja, yang jelas desain programnya dapat digunakan untuk kecepatan jaringan yang rendah ( misal 11 Mbps). Kalau programnya saja lemot en tidak lincah, ya bagaimana pelayanan di tiap puskesmas, ini juga yang harus dipikirkan. User juga harus dijamin menguasai sistem puskesmas dan aplikasi yang dipakai, kalau sistem puskesmas saja tidak tahu, bagaimana mau menggunakan aplikasi. Intinya khan aplikasi hanya alat bantu untuk mempercepat pekerjaan, dan data bisa di-manage dengan baik dan terintegrasi. Jadi program SIMPUS bukanlah ‘DEWA’ tapi hanya alat bantu saja.

  7. 7 Dessy Pratiwi 3 September 2009 pukul 13:31

    Untuk menambah topik pada web ini Kami memiliki beberapa koleksi ebook Universitas Gunadarma, silahkan anda kunjungi situs kami http://elearning.gunadarma.ac.id
    Terima kasih

  8. 8 cigarette smoking addiction 14 Februari 2013 pukul 09:07

    Very nice post. I just stumbled upon your blog
    and wanted to say that I’ve truly enjoyed surfing around your blog posts. In any case I’ll be subscribing to your rss feed and I
    hope you write again very soon!

  9. 9 Harga Hp 13 Oktober 2014 pukul 10:44

    Some cases are built to be used over and over while others are made
    for one time use. Notebook battery life is a big concern among users due to the high costs of battery replacement.
    While You Wait Acer Laptop Motherboard Repairs Service:
    .


  1. 1 Border Crossing Stats » MENGEMBANGKAN SUATU SISTEM INFORMASI KESEHATAN CHANDRA Lacak balik pada 11 Maret 2008 pukul 08:44

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




SEKAPUR SIRIH



Weblog ini menggunakan kata-kata dan bahasa campuran, semoga anda terbiasa dengan aksen saya, topik Weblog ini maunya sih "Sistem Informasi Manjemen Kesehatan" namun faktor "M" penyebab utama tulisan saya banyak yang aneh-aneh, ide awal Weblog ini sebenarnya karena saya konsen belajar di SIMKES UGM ditambah sedikit nekad dan keberanian menulis [sebenarnya kurang "PD" sih cuman mau diapa lea ... kita coba dulu .. berimba ??]

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabunglah dengan 174 pengikut lainnya.



copy-2-of-cimg3078.jpg

"di saat jauh dengan orang yang kau kasihi, kau mungkin tiada akan merasa kan berduka. sebab, apa yang paling kau kasihi darinya, amatlah mungkin nampak lebih indah dari kejauhan. sebagaimana sebuah gunung, nampak lebih agung dipandang dari tanah ngarai dan dataran" (by:kg)

Tweet

Daftar Isi

KATEGORI

PERTINGGAL

Blog Stats

  • 91,803 hits

Potret Pengobat Rindu

xxxxxxIMG_6342

xxxxxIMG_6293

xxxxxIMG_6166

xxxxIMG_6356

xxxxIMG_6336

IMG_6360xxx

hanyamampumenatap

Sore itu

Genggam Aku

rapuh

More Photos

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 174 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: